Sunday, 20 February 2011

UNTUK YANG SIMPAN KUKU PANJANG DAN MEMAKAI CINCIN

Sekarang ni ramai yang pakai cincin....tapi ikut suka dia je...ramai yang dah tahu dosa pahala tapi ramai juga yang belum tahu. Untuk yang belum tahu maka tulisan Tok Wan ni untuk korunk. Yang dah tahu tu...Alhamdulillah.

Dikatakan bahawa menyimpan sebatang jari kuku yang panjang, dosanya sama seperti memelihara sekandang babi !!!!... (oppsskhinzir lembut sikit), jika kesemua jejari kita menyimpan kuku yang panjang.... bayangkanlah dosa yang telah kita tanggung untuk kesemua babi-babi tersebut..... potonglah kuku anda.

The Truth

Jangan ada niat simpan kuku panjang , walaupun hanya 1 mm atau pun hanya jari kelingking. Bagi orang Islam adalah tidak sesuai berkuku panjang atas apa alasan sekalipun kerana ia tidak membayangkan kesucian dan ia juga bukan budaya kita apatah lagi menggunakan tangan untuk beristinjak.

Orang Melayu (Islam) yang berkuku panjang biasanya mempunyai anak yang bodoh atau pun degil dan suka buat onar sebab diberi makan bahan kotor yang berada di kuku jari emaknya semasa menyediakan makanan seperti memerah santan kelapa, buat cokodok pisang, uli tepong, dll. Apa ilmu pun yang di ajar pun tak akan boleh diterima masuk ke dalam kepala.

Percayalah.

Untuk yang bujang beringat lah. Kalau hendak cari pasangan dan mahu anak yang pandai dan mendengar kata pilihlah wanita atau lelaki yang sentiasa berkuku pendek. Insya-Allah.

Additional info

Kuku panjang mempunyai sejenis kuman seperti yang terdapat dalam najis manusia, iaitu E-Coli. Kuman tersebut tidak akan hilang walaupun kita mencuci tangan dengan sabun. Oleh itu, sentiasalah berkuku pendek untuk kesihatan dan kebersihan diri sendiri. Ini tak termasuk korek taik hidung, telinga dan sewaktu dengannya..

Nasihat Nabi Muhammad Saw. kepada Saidina Ali kwj. sesudah bernikah dengan Siti Fatimah iaitu anakanda kesayangan Baginda, Nabi Muhammad Saw. berpesan kepada Saidina Ali iaitu kalau memakai cincin pakailah di jari;

1] jari manis
2] jari kelingking (anak jari) 

dan jangan memakai pada jari;

1] jari tengah
2] jari telunjuk

Nabi Muhammad saw. melarang kerana memakai cincin pada jaritelunjuk dan jari tengah adalah meniru cara berhias kaum yang dilaknat oleh Allah iaitu kaum yang derhaka di zaman Nabi Lut a.s.

Perhatian

Cara memakai cincin adalah termasuk lelaki atau pun perempuan.

p/s: saudara dan saudari, sila nasihatkan kawan-kawan dan juga saudara-mara ataupun anak-anak tentang kaedah yang betul untuk berhias di dalam syariat Islam, kalau tidak sia-sia saja kita mendapat laknat dari Allah Swt. Nabi saw. memakai cincin dan kalau kita memakai cincin dengan niat mengikut sunnah Nabi saw. senang je kita dapat pahala.

Adapun tentang jari mana yang hendak didahulukan ketika memotong kuku, al-Imam Ibn Hajar al-'Asqalani (10/345) menyebut:

لم يثبت في ترتيب الأصابع عند القص شيء من الأحاديث .... وقد أنكر ابن دقيق العيد الهيئة التي ذكرها الغزالي ومن تبعه وقال : كل ذلك لا أصل له ، وإحداث استحباب لا دليل عليه ، وهو قبيح عندي بالعالم ، ولو تخيل متخيل أن البداءة بمسبحة اليمنى من أجل شرفها فبقية الهيئة لا يتخيل فيه ذلك . نعم ، البداءة بيمنى اليدين ويمنى الرجلين له أصل وهو (كان يعجبه التيامن)

Maksudnya: "Tidak thabit dalam tertib jari-jari ketika memotong kuku sesuatu hadithpun... Ibn Daqiq al-'Ied telah mengingkari bentuk (memotong kuku) yang telah disebut oleh al-Ghazali dan orang yang mengikutnya, dengan berkata: "Semua cara-cara itu tidak ada asalnya, dan untuk mengatakan ia suatu yang digalakkan, ianya suatu yang tidak ada dalilnya, ia merupakan suatu yang tercela di sisiku, sekiranya seseorang menggambarkan, cara memotong kuku dimulakan dengan jari telunjuk tangan kanan disebabkan kemuliaannya, maka jari-jari yang lain, dia tidak akan dapat menentukannya dengan cara itu. Ya! memulakan dengan yang kanan samaada tangan ataupun kaki itu ada asalnya, kerana Nabi S.A.W. suka memulakan sesuatu dengan sebelah kanan."

Salam Ukhuwah..~

KETAWA

Dalam sebuah hadith Rasulullah saw menyebut “Aku hairan orang yang tertawa dengan mulut yang terbuka penuh sementara ia tidak tahu apakah tuhan menyukai perbuatannya itu atau tidak“.

Rasulullah saw sendiri tidak pernah ketawa berdekah-dekah, hanya tersenyum sahaja samada senyum kecil atau senyum lebar.

Ada juga orang Islam yang akan terjatuh ke dalam neraka (sebelum dimasukkan ke dalam syurga), misalnya mereka yang kerjanya menjadi pelawak. Di dalam hadith disebut orang yang menggunakan mulutnya untuk membuat orang lain ketawa akan jatuh ke dalam neraka yang dalamnya 70 tahun perjalanan ke dasar neraka. Sabda Rasulullah saw yang bermaksud:

“Tidaklah hasil tuaian lidah manusia itulah yang telah menghumbankan muka mereka ke dalam neraka?”(Hadis Riwayat At-Tarmizi, An-Nasai, Ibn Majah dan Ahmad).

“Daripada Bahz bin Hakim daripada bapanya daripada datuknya r.a, kata beliau :

Aku mendengar Rasulullah saw bersabda : Celakalah bagi orang yang berkata-kata dengan suatu cerita bertujuan membuat orang ketawa, lalu ia menipu, maka celakalah dan celakalah baginya”.(Riwayat Abu Dawud, al-Tirmizi)

Kata Nabi saw, kalau kamu tahu apa yang aku tahu, kamu tidak akan ketawa. Rasulullah saw telah melihat dengan mata kendirnya sendiri Syurga dan Neraka semasa Mikraj. Nabi saw tidak ketawa, hanya senyum lebar sahaja.

Agama Islam adalah sesuatu yang serius , bukan untuk seronok-seronok, main-main dan bukan untuk dapat wang atau harta. Penyampaian ceramah agama juga kenalah serius, tidak boleh banyak lawak jenaka dan gurau senda. Riwayat Ibnu Abbas, tertawa dalam masjid menyebabkan gelap dalam kubur. Hendaklah masuk ke masjid dengan rasa hormat dan takutkan Allah.

Baqarah [114]….tidak sepatutnya masuk ke dalam masjid-masjid itu melainkan dengan rasa penuh hormat dan takut kepada Allah.

Salam Ukhuwah..~

Saturday, 19 February 2011

JANGAN GUNAKAN PERKATAAN "SALAM"

JANGAN GUNAKAN PERKATAAN "SALAM"

بِسْــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

SIAPA YANG MENGGUNAKAN PERKATAAN "SALAM"? apakah maksud disebaliknya??

Maka berpalinglah (hai Muhammad) dari mereka dan katakanlah:"Salam (selamat tinggal)".

Kelak mereka akan mengetahui (nasib mereka yangburuk). (QS. 43:89)

baik gunakan,,,ASSALAMUALAIKUM atau ASSALAMUALAIKUM WARAHMATULLAH HIWABARAKATUH...

Ilmu utk dikongsi bersama. Sekadar peringatan untuk semua rakan-rakan muslim yang lain.

Pagi semalam saya dengar radio ikim (91.50 fm). Ustaz Zawawi ada cerita tentang sunnah Rasulallah s.a.w. Antara yang dibincangkannya ialah tentang bab cara memberi salam.

Menurut ustaz Zawawi Yusof, Baginda SAW memberi salam dengan lafaz“Assalamualaikum” dan menjawab salam dari para sahabat baginda dengan salam yang lengkap iaitu “Waalaikumussalam warahmatulallahhi wabarakatuh”

Ringkasnya, baginda SAW akan ;Beri salam dengan ucapan - “Assalamualaikum”

dan…Jawab salam - “Waalaikumussalam warahmatulallahi wabarakatuh”

Lagi satu, perlu diingatkan juga semasa menjawab salam,

saya dengar ramai orang jawab salam dengan ucapan yang tidak tepat.

Jawab salam yang betul ialah ;
“WAALAI KUMUS SALAM”dan bukannya yang selalu saya dengar iaitu ;

“WAALAI KUM SALAM”

Apabila kita ingin berkirim salam pada orang lain, hendaklah kita berkata

“Kirim salam, assalamualaikum pada ASHREE ye” contoh lerr…

Dan bukannya : “Kirim salam kat ASHREE yer”

Dan jangan pula memandai-mandai tambah perkataan seperti ” Ko tolong kirim salam maut kat dia yer“.
Statement ini walaupun dalam nada bergurau, tapi ia adalah menyalahi syariat dan berdosa, walaupun sekadar gurauan!

Selain itu, janganlah kita menggantikan perkataan “Assalamualaikum” dengan“A’kum” dalam sms atau apa sekalipun melalui tulisan.

Jika perkataan “Assalamualaikum” itu panjang, maka hendaklah kita ganti dengan perkataan “As Salam” yang membawa maksud sama dengan “Assalamualaikum”.

Sesama lah kita memberitahu member-member yang selalu sangat guna shortform“A’kum” dalam sms ataupun email. Perkataan ‘AKUM‘ adalah gelaran untuk orang-orang Yahudi untuk orang-orang bukan yahudi yang bermaksud‘BINATANG‘ dalam Bahasa Ibrani.

Ia singkatan daripada perkataan ‘Avde Kokhavim U Mazzalot’ yang bermaksud ‘HAMBA-HAMBA BINATANG DAN ORANG-ORANG SESAT‘.

Jadi, mulai sekarang jika ada orang hantar shortform “A’kum“, kita ingatkan dia guna “As Salam” kerana salam ialah dari perkataan “Assalamualaikum“.

* Jangan guna “Bye” kerana“Bye” adalah jarum sulit Kristian yang bermaksud “Di Bawah Naungan Pope.”

* Jangan guna “A’kum” kerana“A’kum” bermaksud “Binatang” dalam bahasa Yahudi.

* Jangan guna “Semekom” kerana“Semekom”bermaksud “Celaka Kamu.”Gunakan perkataan “ As Salam” sebagai singkatan bagi“Assalammualaikum.”

Tolong tag kepada umat Islam yang lain , untuk elakkan diri daripada membuat dosa..

Sekian, semoga ada manfaatnya

Friday, 18 February 2011

video
hope u all enjoy it..senyum.. :)

SALAM MAULIDURASUL

"Tidak beriman seseorang kamu kecuali aku lebih dicintai daripada kedua ibu bapanya, anak dan manusia keseluruhannya". ~ Nabi Muhammad SAW

Salam Maulidur Rasul to all my muslim readers and friends. May we all have a blessed Maulidur Rasul!

The teaching of the Prophet (SAW) embeds in our hearts love, forgiveness and tolerance; and embellishes our souls with excellence of conduct. The Prophet (SAW) said: “You do not touch people with your money but with your welcoming face and behaviour”.

We all love our Prophet (peace and blessings be upon him). Through his excellent morals and conduct, he earned the love of everyone.

Salam Ukhuwah..~
"Tidak beriman seseorang kamu kecuali aku lebih dicintai daripada kedua ibu bapanya, anak dan manusia keseluruhannya". ~ Nabi Muhammad SAW Salam Maulidur Rasul to all my muslim readers and friends. May we all have a blessed Maulidur Rasul! The teaching of the Prophet (SAW) embeds in our hearts love, forgiveness and tolerance; and embellishes our souls with excellence of conduct. The Prophet (SAW) said: “You do not touch people with your money but with your welcoming face and behaviour”. We all love our Prophet (peace and blessings be upon him). Through his excellent morals and conduct, he earned the love of everyone. Salam Ukhuwah..~

BAHAGIA DAN BAHAYA

TERIMALAH hakikat bahawa ranking masyarakat kita membuka akaun, melayari dan apa jua istilah laman sosial dalam alam maya seperti Facebook, Twitter, Myspace, Finder dan sebagainya antara yang tertinggi di dunia.

Namun isunya apakah yang terjadi dengan teknologi Internet seperti Facebook?

Bukalah laman web Internet dan klik Facebook nama si polan bin/binti si polan dengan mudah kita dapat membelek foto manis, foto tampan, foto samaran atau apa jua kemungkinan yang boleh dieksploitasikan untuk tatapan awam bagai papan tanda di Bursa Saham! Tidak kira isteri orang, jejaka perasan, don juan, kasanova, pemimpin politik yang berkarisma dan apa jua jenis manusia yang mana yang membezakan mereka hanyalah nawaitu masing-masing. lronisnya ada isu fitnah, gosip dan tohmahan pula yang dipaparkan!

Justeru berlakulah seperti laporan konflik politik, pergeseran kaum, pergolakan rumah tangga dek keberanian dan keberahian yang tidak dapat dikawal.

Dan di sebalik tabir menerusi laman sosial seperti ini apabila hubungan dilayani kian bertambah intim dalam kes pasangan suami isteri maka kian parahlah hubungan kekeluargaan.

Si wanita meraih simpati, si lelaki pendengar/pelayan/pelayar yang empati maka hanya tembok malu sebagai benteng terakhir sama ada bertahan atau kecundang jua akhirnya.

Yang mendukacitakan lagi, cuba jengok-jengoklah pejabat kerajaan, baik di Putrajaya atau di mana jua, staf yang senior mahupun yang junior khususnya anak-anak muda begitu tekun dan asyik menghadapi papan monitor; seolah-olah menumpukan tugasan rasmi.

Ketua-ketua jabatan dari peringkat KSN, KSU, KP, TKSU, TKP dan seterusnya ke bawah akar umbi rajin-rajinlah cuba jengok dan pantau.

Jangan anggap bahawa anda generasi lama boleh dikelentong dengan silap mata ICT. Bukanlah mustahil asyik melayani dan chatting menyebabkan sepatutnya surat rasmi yang disiapkan dalam masa satu jam bertukar menjadi satu bulan. Bahkan ada yang ditunda tarikh ke belakang hampir sebulan.

Kepada mereka yang leka gila dengan pembaziran masa cuba hitung masa yang anda bazirkan dalam sehari seminggu atau sebulan semata-mata untuk bersembang-sembang kosong. Lihatlah mereka yang maju seperti anak-anak muda keturunan Cina, mereka terus berniaga dan bekerja gigih secara terus menerus menghargai masa ketika lapang pada usia muda.

Tanyalah diri kita sendiri; berapakah buah buku yang kita berjaya habis baca dalam seminggu atau bulan ini? Sudahkah kita membelai suami/isteri/anak-anak kita dengan bisikan kata-kata romantis pada hari ini; pagi, petang atau malam ini?

Sudahkah kita menyiapkan tugasan rasmi di pejabat? Kunci ada di tangan kita maka kitalah yang sendiri mahu membuka atau mengunci minda kita, terserahlah.

Salam Ukhuwah..~

Thursday, 17 February 2011

4 CARA BAGAIMANA AGAR CINTA TIDAK LESU

Saya dapati ramai sekali orang mengalami masalah dalam perhubungan. Sama ada perhubungan antara suami isteri, mahupun hubungan antara pakwe dan makwe (awek & balak).

Berikut ini saya kongsikan 4 tips @ cara bagaimana agar cinta tetap mekar dan ‘hangat’ sentiasa.

Kepada mereka yang tengah ‘hangat’ ber’couple’, saya nasihatkan anda untuk segera bernikah secara sah. Kerana perhubungan cinta antara lelaki dan perempuan secara berlebihan (diluar batasan syariat) adalah HARAM dan DILARANG dalam agama.

Tidak semua perhubungan berakhir dengan keindahan, sekali pun perkara itulah yang diharapkan oleh lelaki dan wanita.

Tanyalah pada mana-mana pasangan sekali pun, masing-masing mahukan yang terbaik dalam hidup.

Bagi mereka yang sudah mendirikan rumah tangga pula, tentu saja mengharapkan tiada perceraian atau perbalahan yang boleh menghuru-harakan alam rumah tangga.

Sekali pun penuh dengan pelbagai ujian namun ada kalanya ramai yang tidak mampu bertahan.

Ada masa-masa perhubungan menjadi suram, lesu dan penuh konflik.

Justeru itu bagaimana mahu memastikan bahawa perhubungan sentiasa mekar dan cinta semakin bersemarak?

1. Bersikap jujur

Kenapa kejujuran diletakkan sebagai perkara asas dalam sebuah rumah tangga atau perhubungan? Tiada siapa boleh membaca hati dan fikiran orang lain kecuali adanya beberapa amalan tertentu secara kebatinan. Ini samalah apabila ditanya tentang adakah anda jujur kepada pasangan anda.

Jawapan di bibir mungkin mengiakannya tetapi di dalam hati, hanya Allah yang maha mengetahui. Ada kalanya di bibir tidak sama dengan ungkapan di hati. Bibir mengungkapkan kejujuran semata-mata untuk menjaga hati orang lain agar tidak berasa sedih mendengar bait ungkapan.

Seharusnya anda bersikap jujur kepada pasangan kerana dengan berterus-terang sahajalah, sebuah perhubungan mungkin dapat diselamatkan.

Sebagai contoh seorang suami yang berlaku curang pastinya akan menghadapi konflik rumah tangga bila kecurangan diketahui isteri.

Perkara utama yang terlintas di fikirkan isteri ialah mahu menuntut cerai sedangkan suami mungkin sudah insaf tentang hal itu. Justeru itu kalau suami bersikap terus terang, memberitahu dengan sejujur-jujurnya tentu saja perhubungan rumah tangga itu masih boleh diselamatkan demi anak-anak yang masih kecil.

Namun apabila isteri sudah percaya, jangan pula anda menjalin hubungan kali kedua atau seterusnya. Kalau ini berlaku, dan kalau anda bercakap jujur sekali pun, pasangan sudah tidak mempercayainya lagi. Jadi berterus-teranglah kerana ia akan menyelamatkan keadaan sekali gus membuktikan bahawa anda masih menyayangi perhubungan ini.

2. Berkongsi perasaan

Konflik selalunya akan timbul apabila salah seorang memendam perasaan. Bagi mereka, lebih baik berdiam diri dari bercerita yang mana ada kalanya boleh membuatkan hubungan menjadi kecoh.

Kalau anda merasakan perhubungan semakin suram, berkongsilah perasaan dengan dia yang anda sayangi. Sekurang-kurangnya apabila anda sedah meluahkan apa yang terbuku di dada, anda tentu lega. Mana tahu, dia juga berfikiran sama dan percayalah hubungan akan menjadi bertambah mesra dan erat.

3. Berubah sikap

Setelah anda berterus-terang, berkongsi perasaan dengan pasangan aspek ketiga paling penting ialah mengubah sikap yang mungkin sudah menjadi tabiat anda sebelum ini. Kalau selama ini anda merasakan tugas isteri memasak di dapur, ambil alihlah tugas tersebut. Boleh juga membantunya menyidai pakaiannya, menyapu dan membersihkan lantai dan sebagainya lantai dan sebagainya bagi yang sudah berumah tangga.

Bagi yang belum pula, mungkin boleh membuat kejutan menghadiahkan si dia bunga atau coklat. Paling penting ialah mengubah sikap dari negatif dan positif. Jangan hanya tahu jujur sahaja tetapi tidak mengubah sikap.

Lebih baik anda berubah segalanya-galanya kalau anda merasakan bahawa perhubungan semakin suram. Jadi anda boleh menunjukkan bukti kepada pasangan, anda adalah orang yang paling layak mendampingi dirinya.

4. Jangan terus menghukum

Jangan terus menghukum jika mengetahui pasangan sudah melakukan kesalahan sekaligus meretakkan lagi perhubungan. Kalau anda menyedari perhubungan sudah mula merosot kualitinya di mana cinta tidak lagi membara-bara, rona-rona cinta juga semakin menyepi, lebih baik anda mengingati kembali rasa cinta yang pernah wujud.

Yakinkanlah, tiada siapa yang tidak pernah melakukan kesalahan tetapi jangan menghukum kerana kita bukan manusia yang maksum. Mungkin tanpa kita sedari, kita juga ada berbuat salah. Tidak dinafikan ada orang cuba menyorokkan kesalahannya tetapi dalam masa sama melihat kesalahan orang lain lebih besar. Jadi demi menyelamatkan sebuah perhubungan, berubahlah kerana tiada manusia yang sempurna.

kredit : Mingguan Wanita


Salam Maulidurasul n Salam Ukhuwah..~

BAGAIMANA MENJADIKAN DIRI BERSEMANGAT

Di kala Anda bangun setiap pagi untuk pergi bekerja, bersihkanlah hati Anda dengan istighfar.

Elak bersangka buruk pagi-pagi sewaktu pintu rezeki terbuka. Ketika dalam perjalanan, elak fikir yang buruk-buruk pasal kerja Anda. Jangan bercakap dan jangan fikir pasal apa jua keburukan di tempat kerja Anda.

Keburukan menarik keburukan. Kebaikan, menarik kebaikan. Penuhkan fikiran dengan memikir hal-hal baik yang Anda nampak pada diri rakan-rakan sekerja.

Jika Anda selalu berfikir tentang keburukan di tempat kerja, fikiran Anda akan menarik keburukan lain datang dimunculkan dalam hidup Anda. Lama kelamaan Anda hilang semangat nak pergi bekerja!.

Penyelesaianya, niatkan kerja Anda sekarang ni satu cara untuk Anda berbakti. Lebihkan tolong orang, ringankan beban orang sedaya Anda.

Jika Anda seorang beragama Islam, eloklah kiranya gunakan kerja sekarang ni sebagai cara untuk menambah taqwa. Berbuat baiklah pada orang lain dengan niat untuk meningkatkan tahap taqwa, supaya apa yang Anda buat di redhai Allah, iaitu berbuat baik dalam perhubungan sesama manusia agar mendapat perhatian Allah.

Moga dari situ, rezeki Anda murah jadinya hingga membuat Anda beroleh rezeki dari sumber tak disangka-sangka.

Salam Ukhuwah..~

TUJUH KALIMAH MULIA

Barang siapa hafal tujuh kalimat, ia terpandang mulia di sisi Allah dan Malaikat serta diampuni dosa-dosanya walau sebanyak busa/buih laut "

1. Mengucap Bismillah pada tiap-tiap hendak melakukan sesuatu.

2. Mengucap Alhamdulillah pada tiap-tiap selesai melakukan sesuatu.

3. Mengucap Astagfirullah jika lidah terselip perkataan yang tidak patut.

4.. Mengucap Insya Allah jika merencanakan berbuat sesuatu di hari esok.

5. Mengucap La haula wala kuwwata illa billah jika menghadapi sesuatu tak disukai dan tak diingini.

6. Mengucap inna lillahi wa inna ilaihi rajiun jika menghadapi dan menerima musibah.

7. Mengucap La ilaha illa Allah Muhammad Rasulullah sepanjang siang malam sehingga tak terpisah dari lidahnya dari tafsir hanafi, mudah-mudahan ingat, walau lambat-lambat mudah-mudahan selalu, walau sambil lalu mudah-mudahan jadi bisa, karena sudah biasa.

Salam Ukhuwah..~

PANDUAN MEMILIH JODOH

Mencari pasangan hidup bukan mudah. Pasangan hidup maknanya pasangan untuk hidup bersama, bukan sekejap.

Jika umur panjang mungkin bersama sehingga 50 tahun.
Bangun bersama, makan bersama, berbual bersama, tidur bersama.

Berkongsi anak, berkongsi rumah, berkongsi rasa, berkongsi kasih.

Maka, mencari pasangan hidup ini memang perkara serius. Serius. Memang serius. Jangan akibat si dia mengurat anda, maka anda terus terpesona Dan bersetuju. Jangan semata si dia comel atau glamour, maka anda terus mengambilnya.

Fikir betul-betul. Solat istikharah Dan banyakkan berdoa. Selagi belum tenang jiwa, tunggu dulu. Usah tergopoh gapah. Mencari jodoh, perlukan panduan. Perlu Ada sandaran ilmu dan petunjuk.

Dalam banyak-banyak penulisan saya suka memetik sebahagian dari artikel Ust Hasrizal (Abu Saif) dalam lamannya SaifulIslam.com.

Antara yang menarik tulisan berikut:

Hadis Nabi SAW yang diulang-ulang sebagai slogan memanifestasikan keinginan berumahtangga. Bukan tidak banyak penjelasan tentang hadis ini di pelbagai sumber maklumat yang Ada. Tetapi sering anak muda kecundang dalam mengimbangkan kefahamannya dalam konteks TEPAT Dan JELAS.

Selagi mana tidak tepat, selagi itulah jalannya tersasar ke sana sini. Kehidupan yang tidak ditentukan arahnya, adalah kehidupan yang tidak tentu arah.

Apa Tujuan Berumahtangga?

"Begin with the end in mind", adalah slogan Kita untuk menepatkan matlamat kehidupan Dan segenap peringkat perjalanannya.

Soal menentukan matlamat yang tepat, tidaklah begitu susah.

Berkahwin kerana harta? Harta bukan sumber bahagia.
Donald Trumph yang kaya raya itu pun pernah mengeluh dalam temubualnya bersama John C. Maxwell, "aku melihat ramai orang yang lebih gembira hidupnya dari hidupku.

Padaku mereka itulah orang yang berjaya. Tetapi semua orang mahu menjadi aku" Harta bukan matlamat atau pertimbangan utama dalam menentukan pemilihan pasangan.

Berkahwin kerana keturunan? Keturunan bukan jaminan sumber bahagia.

Syarifah hanya boleh berkahwin dengan Syed? Puteri hanya layak untuk Megat? Atau pantang keturunan berkahwin dengan ahli muzik bak kata Mak Dara?
Soal keturunan bukan penentu mutlak kerana setiap manusia lahir dengan fitrah yang satu Dan murni, lantas setiap mukallaf Dan mukallafah mampu kembali kepada kemurnian itu, biar pun lahir ke dunia tanpa bapa yang sah sekali pun.

Keturunan bukan matlamat atau pertimbangan utama dalam menentukan pemilihan pasangan. Berkahwin kerana kecantikan? Ahh, yang ini rumit barangkali.
Cinta itu dari Mata turun ke hati. Maka Mata pemutus pertama.

Jika berkenan di Mata, mudahlah Mata memujuk hati.
Tetapi selama mana kecantikan menyenangkan kehidupan?

Kecantikan, biar secantik mana pun, akan pudar dengan perjalanan masa. Kecantikan, biar secantik mana sekali pun, boleh dicabar oleh naluri manusia yang mudah kalah dengan alasan JEMU.

Mahu berkahwin sementara cantik, Dan buang selepas cantik Dan kacak bergaya itu dimamah usia? Cantik bukan sumber bahagia, IA bukan matlamat atau pertimbangan utama dalam menentukan pemilihan pasangan.

"Maka pilihlah yang memiliki agama... Nescaya sejahtera hidupmu", pesan Nabi SAW.

Benar sekali, pilihlah yang beragama.
"Maka saya kena kahwin dengan ustazah, saya kena kahwin dengan ustaz!", kata seorang pelajar 'bidang bukan agama'.

Penyakit "Tidak Jelas"

Setelah begitu tepat sekali Kita menolak harta, keturunan Dan rupa paras sebagai sebab untuk memilih pasangan, tibalah Kita kepada masalah paling besar menguruskan fikiran tentang perkahwinan, iaitu penyakit "tidak jelas", apabila tiba kepada soal beragama.

Apakah yang memiliki agama itu mesti seorang yang ustazah atau ustaz? Maka berkahwin dengan golongan ini, jaminan bahagia. Benarkah begitu?

Di sinilah penting untuk Kita bezakan golongan yang TAHU agama, MAHU beragama Dan MAMPU dalam beragama.

Soal mendapatkan ilmu sebagai jalan beragama, adalah prinsip besar di dalam Islam. Lihat sahaja langkah pertama proses wahyu, IA bermula dengan perintah BACA sebagai wasilah menggarap pengetahuan.
Tetapi apakah TAHU itu merupakah maksud Kita beragama dengan agama Islam ini?

Sejauh mana gred 'A' yang digarap dalam subjek "PengeTAHUan Agama Islam" menjadi bekal Dan perisai generasi Muslim dalam beragama?

"Yang memiliki agama" itu lebih luas dari sekadar sempadan tahu agama. Ia adalah soal MAHU yang menjadikan pengetahuan agama itu dihayati, Dan MAMPU dalam erti dia sentiasa bermujahadah untuk memperbaiki diri.

Maka janganlah disempitkan maksud mencari yang beragama itu hanya pada mereka yang berlabelkan "jenama TAHU agama" tetapi apa yang lebih penting adalah mereka yang MAHU Dan terbukti pada perbuatan hariannya dia sentiasa berusaha menuju MAMPU.
Dia mungkin seorang ustazah.

Dia juga mungkin seorang jurutera Dan doktor.
Dia mungkin bertudung labuh.
Dia juga mungkin belum bertudung tetapi sentiasa mencari jalan untuk menuju kesempurnaan kebaikan. Dia seorang yang membuka dirinya untuk dibimbing Dan diajar. Seorang yang 'teachable".

Hanya 'Beragama'?
Ada pula yang menyangka bahawa kebahagiaan rumahtangga itu terletak pada beragamanya pasangan Kita. Soal harta, keturunan Dan rupa paras tidak punya sebarang makna.

Maka jadilah seorang perempuan itu fasih lidahnya tentang agama Dan rapi pakaiannya sebagai isyarat dia beragama, tetapi dia tidak mengetahui nilai harta.
Dia boros Dan tidak bijak menguruskan harta rumahtangganya.

Dia nampak elok beragama, malah mungkin seorang pejuang agama, tetapi dia tidak peduli nilai keturunan dan kekeluargaan.

Dia tidak menghargai keluarganya sendiri, tidak menghargai keluarga suami atau juga keluarga isteri.
Padanya, soal keluarga dan keturunan bukan urusan agama.

Dia bijak dalam memperkatakan tentang agama, tetapi dia menjadikan alasan agama untuk tidak peduli kepada penampilan diri. Pakaiannya selekeh atas nama agama, kulitnya tidak dijaga bersih, beralasankan agama.

Jika perempuan, dia tidak peduli untuk mewangikan diri atau bersolek mengemas diri, kerana padanya itu semua bukan kehendak agama, dan si suami menikahinya bukan kerana itu.

Saban hari mukanya bertepek dengan bedak sejuk dan tubuhnya bersarung baju kelawar. Hambar..

Jika lelaki, dia biarkan diri selekeh dan sentiasa berkemban di dalam kain pelekat dan baju pagoda, membiarkan bau peluh jantannya tidak berbasuh, kerana semua itu tiada kena mengena dengan agama. Jadilah agama, sebagai alasan untuk sebuah rumahtangga itu menjadi rumahtangga terhodoh, terburuk dan terselekeh... atas nama berkahwin kerana beragama.
Biodata Kolumnis

Ustaz Fathi Yusuf merupakan graduan ijazah Undang-Undang Syariah UIAM dan master Undang-Undang UKM manakala isterinya, Ustazah Ros Izanuri Jamaluddin merupakan graduan Bahasa Arab UIAM. Ustaz Fathi sedang melanjutkan pelajaran dalam bidang PhD di UIAM manakala Ustazah Ros Izanuri mengajar di SMK Taman Melawati, Kuala Lumpur.

Salam Ukhuwah..~

KENALI PERANGAI ANAK KITA

Perangai anak kita berbeza. Sebagai ibubapa pasti mengharapkan anak-anaknya bersopan santun. Apatah lagi berhadapan dengan orang lain. Adakah kita benar-benar mengenali akhlak sebenar anak kita? Bagaimana cara kita mengenali akhlak yang benar dan akhlak yang direka-reka dihadapan kita?



Jika kita lihat hadith nabi saw, sudah jelas Baginda memberikan panduan di dalam sebuah hadith :

“Perumpamaan sahabat yang baik dan jahat ialah seperti pembawa minyak wangi dan si tukang besi. Adapun si pembawa minyak wangi itu, kamu akan dapat wanginya jika dia berikan kepada kamu, ataupun kamu beli darinya ataupun kamu akan terkena baunya yang wangi. Manakala, si tukang besi samada baju kamu berlubang kerana terkena percikan api ataupun bau yang tidak menyenangkan terkena pada kamu”

Hadith di atas menunjukkan bahawa sahabat yang baik akan dapat memberikan kebaikan kepada sahabatnya yang lain. Begitu juga sebaliknya. Jika sahabat kita dari kalangan orang yang suka melakukan kejahatan, kelak orang bersahabat dengannya akan terkena percikan kejahatan sahabatnya.



Kesimpulan ringkas, BERKAWAN DENGAN BAIK, KITA MENDAPAT KEBAIKANNYA manakala BERKAWAN DENGAN SI JAHAT, KITA TERKENAL DALAM KELOMPOK SI JAHAT.



Dr. ‘Aid AlQarni pernah mencatat bahawa antara cara kita mengenal akhlak sebenar anak kita ialah melalui mengenali sahabat karibnya. Atau kita sebut sebagai BEST FRIEND. Jika sahabatnya tadi seorang yang suka dengan permainan video, anak kita tidak mustahil adalah penggemar minat yang sama. Begitulah seterusnya, jika sahabat baik anak kita kaki bola, anak kita adalah dalam kelompok kaki bola. Jika anak kita pula bersahabat dengan ulat buku, anak kita bolehlah dikategorikan di dalam kelompok anak-anak yang minat membaca.



Cuba anda selidiki siapakah rakan yang paling rapat dengan anak kita. Kita pasti menemui jawapannya.

note : Artikel ringkas ini kerana terlalu bimbangkan moral dan akhlak sebenar anak kita terutama yang masih berada di bangku persekolahan. Artikel ini juga ditujukan kepada ibubapa yang sangat percaya 100 peratus dengan anak-anaknya di rumah seperti malaikat sehingga tidak mempercayai langsung laporan dari guru sekolahnya bahawa anaknya berperangai sebaliknya!

Salam ukhuwah :)

NABI SAW SAYANGKAN ANAK KECIL


NABI SAW SAYANGKAN ANAK KECIL
Nabi Muhammad Sallahu’alaihiwasallam bersabda :

( أحب الأسماء إلى الله تعالى، عبد الله وعبد الــرحــمـن ) ( مسلم )

“Sebaik-baik nama disisi Allah ialah ABDULLAH dan ABDURRAHMAN” (Riwayat Muslim)



Ia membawa maksud bahawa pemilihan nama-nama yang baik bagi anak itu memang satu kewajipan kepada si bapa. Ini juga adalah dakwah yang pertama kepada si anak kecil.

Seiring dengan pemilihan nama tersebut, aqiqah juga dianjurkan sesuai dengan sabda baginda :

( مع الغلام عقيقة، فأهريقوا عنه دما وأميطوا عنه الأذى ) ( البخاري ).

“setiap anak kecil itu dilakukan aqiqah, tumpahkan darah (haiwan aqiqah) dan peliharanya daripada perkara yang menyakitkan” (Riwayat Bukhari)



Rasulullah saw seorang yang kaya dengan nasihat dan hikmahnya, pada satu hari baginda pernah menasihatkan kepada Ibn Abbas dengan katanya :

( يا غلام، احفظ الله يحفظك، احفظ الله تجده تجاهك، إذا سألت فاسأل الله، وإذا استعنت فاستعن بالله، واعلم أن الأمة لو اجتمعت على أن ينفعوك بشيء لم ينفعوك إلا بشيء قد كتبه الله لك، ولو اجتمعوا على أن يضروك بشيء لم يضروك إلا بشيء قد كتبه الله عليك، رفعت الأقلام وجفت الصحف )( أحمد ).

“Wahai anakku, jagalah Allah (dari melakukan perkara yang dilarang) dan Allah pasti menjagamu dan Allah sentiasa berada disisimu, jika kamu minta sesuatu Allah akan perkenankan, jika kamu minta bantuan Allah akan hulurkan bantuan, dan ketahuilah bahawa jika satu umat ingin memberikan manfaat kepada kamu, tidak akan berfungsi kemanfaatan tersebut kecuali dengan izin Allah, begitulah juga jika satu kumpulan yang ingin memberikan mudharat kepada kita, mudharat itu tidak terkena kepada kita kecuali jika diizinkan oleh Allah, perkara itu sudah tertulis” (Riwayat Ahmad)



Baginda saw juga berpesan kepada Amru bin ‘As :

(مروا أولادكم بالصلاة لسبع، واضربوهم عليها لعشر، وفرقوا بينهم في المضاجع ) : ( أحمد ).

“suruh anak-anak kamu bersolat pada usia tujuh tahun, dan pukullah mereka (apabila mereka tidak bersolat) apabila usia mereka mencecah sepuluh tahun, dan asingkan bilik tidur mereka (yang berlainan jantina)” (Riwayat Ahmad)



Anak-anak kita sudah bersedia untuk bersolat? Beberapa tahun dahulu, saya pernah diamanahkan untuk mengajar seorang anak kecil mengaji AlQuran, fardhu ain dan Bahasa Arab secara individu dirumahnya, ibunya lebih dahulu mengatakan “ustaz, jangan ajar banyak-banyak sangat, maklumlah anak kecil, tak dapat serap ilmu banyak-banyak tu” ujar ibu tersebut. Ketika itu, saya sedang mengajarkan kepada anaknya ilmu fekah iaitu jenis air yang suci dan cara berwudhuk. Sebenarnya, anak-anak kecil inilah yang dapat menyerap ilmu lebih banyak berbanding dengan orang dewasa seperti kita yang sinonim dengan peribahasa ‘masuk telinga kanan keluar telinga kiri’.



Baginda saw juga menyuruh kita adilkan kasih sayang kepada semua anak kita. Dalam satu riwayat al Baihaqi, ada seorang lelaki didatangi anak lelakinya, lalu dicium dan diletakkan di pangkuannya. Kemudian, datang pula anak perempuannya dan diletakkan terus ke pangkuan (tanpa dicium seperti dilakukannya tadi), lalu Baginda menegur “kamu tidak adil kepada kedua anak kamu” (Riwayat al Baihaqi)



“ha, tengok abang kau! Dia rajin, kau malas! Nanti ummi belikan abang kau hadiah, kau duduk la dirumah” bentak ibunya yang sudah geram dengan karenah anak bongsunya.

Adakah itu sebahagian dari dialog kita dirumah?



Begitulah kasihnya Baginda saw kepada golongan yang comel lagi kecil ini dan dinasihatkan kepada umatnya agar memberikan kasih sayang yang seadil-adilnya kepada anak-anak kita. Bagaimana dengan kita? Adakah kita lakukan sama seperti Baginda saw sabdakan?



Ataupun kita menganggap itu remeh dan tak penting sedangkan itulah juga wasiat nabi saw kepada kita sebagai umatnya.



Kasihnya nabi saw terhadap anak kecil tergambar dalam sebuah hadith lagi :

( إني لأدخل في الصلاة وأنا أريد إطالتها، فأسمع بكاء الصبي، فأتجوز في صلاتي(أي أسرع) مما أعلم من وجد أمه من بكائه )( البخاري )

“aku mendirikan solat dan aku ingin memanjangkan solat ku (berjemaah), tiba-tiba aku dengar tangisan budak kecil, lalu aku terus ringkaskan solatku kerana aku tahu bahawa siibu akan terganggu (khusyuknya solat) dengan tangisan anaknya” (Riwayat Bukhari)



Dalam sebuah hadith lagi, Rasulullah saw tidak berpura-pura menyatakan kasihnya terhadap anak kecil. Pada satu ketika, apabila berjumpa dengan Abu Umair, lalu Baginda berkata “Abu Umair,apa yang sedang dilakukan oleh si Naghir (burung pipit) (kiasan kepada anak kecil)?



Baginda saw seorang pemerintah, panglima perang, ketua tentera, ketua polis, ketua segala ketua, tetapi baginda sanggup menyapa sahabat-sahabatnya dengan gurauan yang penuh dengan kasih sayang. Bukan sahaja terhadap mereka tetapi kepada anak-anak kecil mereka. Dahsyatnya cinta Baginda saw kepada umatnya…



Baginda saw memang contoh teladan. Umar bin Abu Salamah menceritakan :

( كنت غلاماً في حجر النبي ـ صلى الله عليه وسلم ـ وكانت يدي تطيش في الصحفة، فقال النبي ـ صلى الله عليه وسلم ـ : يا غلام، سم الله، وكل بيمينك، وكل مما يليك، فما زالت طعمتي بعد )( البخاري )..

“ketika aku kecil dipangkuan Rasulullah saw, ketika itu tanganku mula mencapai pinggan, kemudian Rasulullah saw terus berkata “wahai anak kecil, sebut nama Allah (baca bismillah), makan dengan makanan yang hampir pada kamu” sehinggalah cara makan itu aku lakukan sehingga kini” (Riwayat Bukhari)



Itulah kehebatan cintanya Baginda saw kepada anak-anak kecil. Bagaimana pula dengan kita? Dapatkah kita ajar dan berusaha serapkan ilmu solat mulai umur 7 tahun, dapatkan kita adilkan ciuman kita pada setiap anak-anak?, dapatkah kita lakukan semua itu? Mudah-mudahan Allah mempermudahkan usaha kita semua apabila kita sudah niatkan ‘aku akan lakukan sepertimana yang Baginda saw telah lakukan…’